"Home Made Roti"


Hari ini untuk pertama kalinya melaksanakan ujian secara online. Setelah sebelumnya melaksanakan belajar online, ulangan harian online, puasa Ramadhan, kemudian silaturrahim saat I'dul Fitri pun secara online. Alhamdulillah semua terlaksana dengan baik, beserta segala kelebihan dan kekurangannya. Kelak, ini semua menjadi kenangan yang akan kalian ceritakan kembali pada anak cucu kalian dengan bangga karena bisa melaluinya dengan baik. Insya Allah...

Selesai ujian mereka mau jajan roti. Mungkin karena pengen cemilan, atau karena suara tukang roti yang berbunyi keras di luar. Maklum, setelah pemberlakuan New Normal ini, para tukang penjual makanan berlomba memenuhi jalanan kembali, siap dikerubuti anak-anak. Aku termasuk ibu yang masih khawatir akan jajanan dari luar sana melarang mereka berbelanja, dan berjanji sore ini akan membuatkan mereka roti. 

Jadi terbukalah kitab resep sepanjang masa yang selama ini disimpan di laci meja rias. 

Dan taraa...

Resep ini asli dari Mama. Isinya bisa bervariasi ; mulai dari rendang suwir, tumisan ayam wortel, sampai bermacam selai seperti selai strawberry, blueberry, nanas, ataupun coklat. Ada juga isinya kelapa jagung. Bikinnya mudah, hasilnya banyak dan menul-menul kayak aku. Hahahahahaha..

 

Ok, ini dia resepnya 

Bahan : 
500 gr Terigu Cakra 
2 butir Kuning Telur 
1 bks Fermipan 
100 gr Gula Pasir 
2 sdm Susu Kental Manis 
1 sdt Garam Halus 
50 gr Blueband 
200 cc Air Hangat /suam-suam kuku

 

Cara Membuat :  

Aduk rata semua bahan-bahan. Sebaiknya menggunakan mixer Heavy Duty, aku pakai BOSCH
Tapi bila menggunakan tangan pun bisa, (sembari melatih otot-otot tangan). Tuangkan air hangat, lanjutkan mengaduk sampai adonan menjadi kalis dan tidak lengket. 
Biarkan adonan mengembang selama 30 menit. 
Bagi adonan sebesar kepalan tangan bayi, sekitar 50 gr 
Bentuk adonan bulat, lonjong, ataupun dikepang. 
Isi roti sesuai selera 
Biarkan adonan mengembang kembali selama 30 menit lagi
Oles adonan dengan kocokan telur. Panggang dalam oven selama 45 menit dengan suhu 180°
Hidangkan

 

Komentar

  1. Aku suka cemburu sama para pembuat roti dari rumah. Soalnya nggak punya mixer dan oven, hahaha ... Kesian banget. Harus rajin menabung nih biar bisa beli terus semangat bikin roti deh dari rumah.

    Bener loh, Bun, aku pun semuanya home made. Nyaris nggak pernah jajan di luar rumah. Wis lah, toh sekarang ibunya ini rajin dan pinter masak kok, hahaha ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah.. saya do'akan semoga disegerakan punya mixer dan oven mba' Melina. Aamiin ...

      Hapus
  2. Visualnya begitu menggoda. Salah satu kelebihan roti home made itu, kita jadi bisa berkreasi dengan adek-adek ya Mbak. Selain itu, kalau kurang mah bisa nambah sesuka hati selama persediaan masih ada. Tanpa biaya tambahan. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, jika visualnya menggoda. Kalau deket, pasti dikirim ke rumah Yuni, hehehe..

      Hapus
  3. Ulalaaaaa ini roti bikin ngiler. Asli deeh jadi pengen ngebaking. Tapi malesnya kagak nahan mbaa. Udah remember badanku ama kerjaan rumah hahahhaa. Tapi aku save resepnya yaaa. Bsk kalo anak-anak mau, aku bikinin deh. Tengkyu mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih kembali mba'. Iya nih, salah satu yang bikin males kalau nge-baking itu, peralatan yang turun semua ini lho. Makan rotinya sebentar, beresin dapur plus nyuci piringnya yang lama, hihihi...

      Hapus
  4. Waah, lihat penampilan hasil home made rotinya menggiurkan, Mbak. Caranya cukup mudah ya, bahannya juga gak ada yang aneh-aneh hihihi
    Next time mau nyobain deh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba'. Ini resep asli Mamaku, bahannya yang gampang dicari, hehehe..

      Hapus
  5. Wah ini yang ada di grup tadi, harumnya sampai Jakarta hahaha...Enak bener ini sekalian ajakin anak bebikinan ya Mbak, buat isi waktu mereka. Mau ah copas resepnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi malu.. Anakku laki-laki dua-duanya, alhamdulillah suka bantu emaknya di dapur, karena kalau ngga dipelototin! Hahahahaha...

      Hapus
  6. Ya ampun mba, produktif banget, tetep lanjut ditulis setelah bikin roti, hebat nih. Kelihatan menul menul hasilnya, enak banget pastinya :)) Btw aku sama kayak mba Mel, gak punya oven :) Jadi sementara stop beli roti, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dekat, pasti di antar ke rumah mba'. Saya do'akan semoga segera bisa punya oven ya mba', aamiin..

      Hapus
  7. Aku seneng lhoh bikin roti, walaupun sering gagal (engga kalis-kalis). Itu pun udh 1/2 resep aja, soalnya tangannya pegel nguleninnya. Yawda proofing aja. Panggang. Habis aja disantap sih. Wkwkwk...Mau coba ah resepnya, mo bikin roti sobek...

    BalasHapus
  8. Ya, resep ini bisa dijadikan roti sobek mba'. Semangat nguleninnya mba', semoga kali ini tidak gagal yaa..

    BalasHapus

Posting Komentar